Usai Berbenturan dengan Lawan, Kiper Persela Lamongan Meninggal

oleh
net: Dalam Kenangan Choirul Huda
net: Dalam Kenangan Choirul Huda

LAMONGAN – Kiper Persela Lamongan, Choirul Huda meninggal dunia usai laga melawan Semen Padang yang berakhir 2-0 untuk tuan rumah, pada lanjutan Liga 1 yang digelar di Stadion Surajaya, Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, Minggu sore.

Pada laga itu, Huda yang merupakan penjaga gawang andalan kesebelasan berjuluk “Laskar Joko Tingkir” mengalami cedera di bagian dada kiri pada menit ke-44, setelah berbenturan dengan pemain lain, dan dilarikan ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sugiri, Kabupaten Lamongan.

Huda sempat mendapat pertolongan darurat oleh tim Rumah Sakit, namun nyawanya tidak tertolong dan akhirnya meninggal dunia pada pukul 17.15 WIB.

“Telah meninggal dunia Choirul Huda di RSUD Dr Soegiri Lamongan Tgl 15 Okt 2017 pukul 17.15 WIB,” ucap pesan singkat Media Officer Persela Lamongan, Andika Hangga melalui pesan berantai kepada sejumlah wartawan di Lamongan, Minggu.

Pertandingan yang dihadiri Bupati Lamongan Fadeli, Ketua DPRD Lamongan Khairodin, Sekda Lamongan DR Yuhronur Efendi, dan Wakapolres Lamongan Kompol Imara Utama itu disaksikan sekitar 9.710 penonton, yang sebagian besar “LA Mania” atau sebutan suporter Persela Lamongan.

Sementara itu, meninggalnya Choirul Huda juga diinformasikan oleh manajemen RSUD Sugiri, akibat karena cedera dada sebelah kiri. (ANT)